Karya ini ada di dalam 1 buku
Telepon Genggam
Cerpen
Kutipan Cerpen Telepon Genggam
Karya putrisenapon
Baca selengkapnya di Penakota.id

"Tuhan menutupi aibku, tapi aku yang menceritakan padamu." ucapmu kala itu.


Jika teman main kita adalah waktu, berarti mainan kita adalah telepon genggam. "Kau tau—selain Tuhan—aku dan telepon genggam adalah penjaga rahasia terbaik?" Percayalah, aku dan mereka akan menyimpan rahasiamu dan rahasiaku tanpa orang tahu.


"Kau tak percaya? Baiklah!" Kataku sambil mencari telpon genggamku di dalam tas. Aku mendekatkan bibir dan menyembunyikan geraknya; aku berbisik pada telepon genggamku.


"Kau bilang apa?" katamu sambil tertawa.


"Aku sedang menanyakan pertanyaanmu padaku kemarin malam." Ucapku sambil tersenyum nakal— masing-masing kita pasti malu jika mengingat hal itu.


Aku memasukkan telepon ke dalam tas lagi. Telepon genggam tak perlu mendengar apa-apa untuk tahu apa yang kita rasa. Pun begitu, tak ada rahasia yang perlu mereka jaga. Rahasia hanya milik orang-orang yang kalah dan patah. Rahasia hanya milik mereka yang patah hati, orang-orang yang merasa ada sesuatu dari mereka yang ingin dicuri.


Kita tidak butuh rahasia, kita sedang jatuh cinta. Apa yang perlu dirahasiakan oleh dua orang yang saling jatuh cinta?


Gresik, 17/12/21

17 Dec 2021 12:27
114
MFGQ+VH Mojowuku, Gresik Regency, East Java, Indonesia
0 menyukai karya ini
Penulis Menyukai karya ini
Unduh teks untuk IG story
Cara unduh teks karya
Pilih sebagian teks yang ada di dalam karya, lalu klik tombol Unduh teks untuk IG story
Contoh: